Kekuatan keuangan 

Kekuatan keuangan sangat besar mempengaruhi bisnis internasional serta mampu merubah ekonomi dunia meliputi :resiko nilai tukar mata uang asing, neraca pembayaran nasional, perpajakan, tarif, kebijakan fiscal, dan moneter,inflasi,serta aturan – aturan akuntansi bisnis internasional.

Nilai Mata Uang yang berfluktuasi

Berfluktuasinya nilai mata uang dunia dipengaruhi dari beberapa faktor :
• Terlalu besarnya impor suatu Negara yang tidak balancing dgn ekspor yg mempengaruhi cadangan devisa yg musti di bayarkan dengan kurs AS $
• Adanya jual beli yang terlalu besar mata uang asing dalam AS $ yg berlebih dalam bursa asing sehingga Negara dalam keadaan defisit
• Pembatasan kuota mata uang asing pada setiap Negara.


Perhitungan Kurs Valuta Asing.

Penentuan kurs valuta asing, yaitu Nilai suatu mata uang yang dinyatakan dalam mata uang yang umum. Wood, menetapkan nilai AS $ dalam emas sebesar $35 per troy ons, nilai semua mata uang kemudian juga di nyatakan dalam AS $ sebab di pandang sebagai mata uang paling kuat dan perekonomian AS berada dalam posisi yang terbaik untuk memimpin bagian dunia yang keluar dari masalah ekonomi yang di timbulkan oleh perang dunia II.

Dollar Sebagai Mata Uang Utama

Indikasi kecenderungan memakai AS $ sebagai alat pembayaran mata uang asing yang utama :
• merupakan cadangan Devisa dari banyak Negara
• merupakan mata uang sarana ( vehicle currency)yang di gunakan untuk perdagangan internasional ataupun investasi
• Merupakan mata uang yang di gunakan untuk intervensi (intervention currency )suatu negara dalam melakukan intervensi pasar valuta asing,dengan cara membeli AS $ sehingga memperkuat mata uang nya sendiri.
• Sebagai aspek keamananan ( safe haven ) dalam hubungannya dengan dolar AS  konsep politis sangat berpengaruh di bandingkan dengan kebanyakan Negara lain untuk memiliki pemerintahan komunis yang mengalami revolusi atau kudeta militer

Kurs atau Nilai Tukar

  • • KURS SPOT (spot rate )adalah nilai tukar antara dua mata uang untuk perdagangan segera dengan jangka waktu penyerahan selama dua hari bisnis aktif.
  • • KURS FORWARD (forward rate )kurs berjangka adalah harga hari ini untuk suatu komitmen oleh satu pihak guna menyerahkan atau mengambil dari pihak lain, suatu jumlah yang telah di sepakati dari suatu mata uang,pada suatu tanggal di masa depan nya yang telah di tetapkan. 
  • • KURS SILANG (cross rate ) kurs langsung yang terjadi antara mata uang non AS $ ; biasa nya di tentukan dengan membandingkan kurs AS $ dari mata uang lainnya.

Kurs yang Berfluktuasi Menimbulkan Resiko
Bila aktivitas melibatkan lebih dari satu Negara,maka anda harus berurusan dengan lebih dari satu mata uang ,misal suatu perusahaan AS yang melakukan ekspor ke Swiss umum nya menginginkan pembayaran dilakukan dalam dolar AS,Bila di gunakan fasilitas kredit ,maka pembayaran tidak di laksanakan pada saat barang di serahkan,dan dengan demikian salah satu pihak akan menanggung resiko akibat perubahan kurs mata uang.

Apakah Bursa Valuta Asing Benar Bersaing.
Pasar Valuta asing akhir – akhir ini di kritik karena kurang nya persaingan. The Wall Street Journal menyatakan ,” Perdagangan mata uang adalah pasar yang terbesar dan paling sedikit di atur di dunia, Wild West kapitalisme Global menyatakan lebih dari $1,2 triliun berpindah tangan setiap harinya. Pengendalian pertukaran mata uang ( currency exchange control ), membatasi atau melarang penggunaan yang sah dari suatu mata uang dalam transaksi internasional Biasanya, nilai dari mata uang tersebut di tentukan pada kurs yang lebih tinggi di bandingkan dengan nilai nya di pasar bebas, dan di putuskan bahwa semua pembelian ataupenjualan dari mata uang lain di lakukan melalui badan pemerintah.

Neraca Pembayaran

Neraca pembayaran suatu Negara biasanya memberik an banyak gambaran mengen ai keadaan perekonomian Negara itu kepada yang suka memperhatikan, bila neraca tersebut defisit, maka pemerint ah Negara kemungkinan akan mempertimbangkan beberapa tindak an yang mungkin dilakukan untuk mengoreksi atau menekan defisit.Dengan tinjaun ke masa depan , manajemen perusahaan dapat menyesu aikan diri terhadap kebijakan pemerintah yang berubah – ubah atau memperkecil dampaknya.Pada sisi ekspor , perusahaan bias mulai mencari insentif ekspor ( export incentive ), yaitu insentif yang di berikan oleh pemerintah untuk membuat ekspor lebih mudah atau lebih menguntungkan serta mendorong pelanggan luar negeri agar membeli barang dan jasa .

Tarif dan Pajak

Kata Tarif dan Bea memiliki arti yang hampir sama, dan biasanya merupakan pajak atas barang impor.Pajak tersebut besar tinggi atau rendah nya dapat sangat penting bagi perusahaan untuk meminimalkannya , tetapi tarif dan bea tentu saja dapat di klasifikasikan sebagai kekuatan

Pajak yang Berbeda di Negara yang Berbeda

Hampir di semua Negara , pajak penghasilan merupakan pendapatan pemerintah yang terbesar . Kemudian ada pajak penjualan atau pajak pertambahan nilai atas barang dan jasa,pajak atas keuntungan modal,pajak property, dan jaminan sosial.Perusahaan harus mempelajari secara baik hukum pajak dari setiap Negara di mana perusahaan tersebut beroperasi yang akan di tunjukan bagaimana perbedaan pajak mempengaruhi kebijakan dan aturan di Negara tersebut.
Inflasi yaitu Fenomena kenaikan harga untuk semua barang atau jasa dalam kurun waktu tertentu di ikuti dengan berkurang nya daya beli masyarakat.

Pengaruh inflasi pada suku bunga

Inflasi merupakan faktor kekuatan keuangan eksternal yang harus di hadapi oleh semua perusahaan,kadang – kadang harus meminjam uang,dan tingkat inflasi menentukan biaya riil dari pinjaman, suku bunga riil di peroleh dengan cara mengurangkan inflasi dari suku bunga nominal.Ketika pinjaman di kembalikan di masa depan setelah inflasi terjadi,maka uang tersebut nilain nya lebih rendah bagi pemberi pinjaman, dan tentu saja lebih murah bagi si peminjam.

Kebijakan Moneter dan Fiskal Mempengaruhi Inflasi
Negara – Negara melaksanakan kebijakan fiscal dan moneter mereka sedemikian rupa sehingga menyebabkan peningkatan inflasi.Kebijakan yang berhasil memiliki dua hal :
  • Kebijakan tersebut menghilangkan pengendalian ekonomi artificial, seperti pengendalianupah dan harga
  • Kebijakan tersebut menerapkan pengendalian fiskal dan moneter,pengendalian tersebut termasuk pajak yang lebih rendah dan pertumbuhan penawaran uang yang lebih lambat.

Penting nya Inflasi bagi Bisnis

Tingkat inflasi yang tinggi mempersulit perencanaan pengeluaran modal. Misal nya, manajemen mungkin mengalokasikan AS $ 1 juta untuk sebuah pabrik,tetapi ternyata terpaksa mengeluarkan dana lebih banyak untuk menyelesaikan pembangunan nya karena pengaruh inflasi.Tingkat inflasi tingi mendorong di lakukan nya pinjaman ( utang ) sebab pinjaman tersebut akan di bayar kembali dengan uang lebih rendah nilai nya, tetapi tingkat inflasi yang tinggi juga menghambat pemberian pinjaman.

Inflasi dan Perusahaan Internasional

Inflasi juga mempengaruhi bisnis internasional, dengan komplikasi bahwa tingkat inflasi berbeda di Negara berbeda.Manajemen perusahaan internasional harus mencoba untuk memprediksi tingkat inflasi untuk setiap Negara di mana perusahaan itu berada, tingkat inflasi komparatif akan mempengaruhi nilai mata uang komparatif ketika mata uang dari negara dengan tingkat inflasi tinggi melemahkan mata uang dengan tingkat inflasi lebih rendah.Tingkat inflasi yang lebih tingi akan mengakibat kan harga barang dan jasa yang di hasilkan atau di tawarkan oleh suatu Negara meningkat dan dengan demikian barang dan jasa tersebut menjadi kurang kompetitif.

Indeks Kemelaratan

Istilah Indeks kemelaratan ( misery index ) mulai di gunakan di dunia politik amerika serikat pada saat di lakukan kampanye pemilihan presiden tahun 1980, ketika baik tingkat inflasi maupun pengangguran cukup tinggi. Indeks tersebut merupakan jumlah dari tingkat pengangguran dan inflasi yang sederhana dan menjadi sejenis indikator dari keberhasilan ekonomi : semakin tinggi nilainya semakin rendah kemelaratan nya.

Praktik – Praktik Akuntansi

Tiap Negara memiliki praktik akuntansi yang berbeda dengan Negara lain. Bila suatu perusahaan internasional berurusan dengan cabang di luar negeri, maka perusahaan internasional tersebut harus siap untuk mengikuti aturan praktik akuntansi di Negara berada,dalam praktik akuntansi yang digunakan Negara asal harus di pahami oleh masyarakat,investor, dan pejabat pemerintah dari Negara asal perusahaan internasional yang di maksud.

Utang Pemerintah : Negara yang Mengalami Kepailitan

Selama pemberian pinjaman oleh Bank – Bank kepada Negara berkembang pada tahun 70 an,salah seorang pimpinan utama mengatakan “ Negara tidak akan Pailit “. Pernyataan tersebut terbukti salah, dan kekuatan keuangan baru yang tidak menyenangkan menghantam bisnis internasional berupa utang pemerintah. Dari sudut pandang IMF dan BIS di sebutkan bahwa IMF telah mengambil peranan utama dalam mencoba untuk mengatasi krisis ini ketika muncul, dan BIS juga telah menjembatani perolehan pinjaman sementara IMF bersiap – siap untuk bertindak karena krisis tersebut begitu penting dan masih mempengaruhi bisnis internasional.

Penyebab Meningkatnya Utang Negara Berkembang

Penyebab bertambahnya Utang Negara berkembang adalah melonjaknya harga minyak ( impor minyak mentah oleh Negara berkembang rata – rata 16 persen dari total impor Negara berkembang yang bukan penghasil minyak ) Kenaikan harga minyak membuat Inflasi yang sudah parah menjadi lebih parah lagi, dan gabungan tersebut menyebabkan terjadinya resesi dunia.Penurunan dalam harga komoditi non minyak primer, yang merupakan 45 persen dari ekspor Negara berkembang anggota OPEC merupakan pukulan yang serius bagi ekonomi Negara berkembang dan kemampuan mereka untuk membayar utangnya yang banyak.

Solusi Masalah Utang

• Solusi Jangka Pendek

Cara mengatasi masalah utang jangka pendek meliputi penjadwalan ulang pembayaran utang untuk Negara yang tidak mampu membayar sesuai jatuh tempo. Tetapi renegoisasi telah menjadi semakin sulit, BIS, Bank – bank komersial, dan bank sentral enggan mengucurkan dana pinjaman nya lebih banyak lagi, dikarenakan sumber daya IMF terbatas

• Solusi Jangka Panjang

Negoisasi kembali utang di sertai dengan program rencana penghematan yang ketat adalah sebagian dari tahap pertama usaha dunia untuk memecahkan masalah utang, tahap ini mengakibatkan kemunduran standar hidup dan membatasi pertumbuhan ekonomi dan ekspor.Tahap kedua memperlihatkan tingkat kesadaran yang semakin besar bahwa kebijakan penyesuaian jangka pendek saja tidak akan berhasil.


Post a Comment

Berkomentar sesuai dengan judul blog ini yah, berbagi ilmu, berbagi kebaikan, kunjungi juga otoriv tempat jual aksesoris motor dan mobil lengkap

Lebih baru Lebih lama