Human Resources Management

Merupakan fungsi manajemen yg berhubungan dengan rekruitmen, penempatan, pelatihan, dan pengembangan anggota organisasi (Manajemen SDM merupakan fungsi Stafing dari Manajemen)

Proses Manajemen SDM dalam Organisasi

Perencanaan Sumber Daya Manusia
Rekruitmen
Seleksi
Sosialisasi (orientasi)
Pelatihan dan Pengembangan
Penilaian Prestasi Kerja
Promosi, Transfer, Demosi, dan PHK

Perencanaan SDM

Didesain untuk memastikan bahwapersonel yg diperlukan akan selalu terpenuhi secara memadai
Ini dapat dicapai dengan analisis:
a. faktor-faktor internal
    (kebutuhan ketrampilan yg ada sekarang dan yg diharapkan, dan perluasan departemen serta  pengurangan
b. faktor-faktor lingkungan (pasar tnaga kerja

Rekruitmen

Tujuan Rekruitment adalah menyediakan kelompok calon tenaga kerja yg cukup banyak agar manajer dapat memilih karyawan yg mempunyai kualifikasi yg mereka perlukan (sejalan denan rencana SDM). Calon karyawan biasanya diperoleh melalui iklan di surat kabar,agen tenaga kerja, kunjungan ke kampus perguruan tinggi

Dasar Rekruitmen
Analisa Pekerjaan
Uraian Pekerjaan
Spesifikasi pekerjaan

Seleksi
Organisasi memutuskan apakah mnawarkan pekerjaan atau sebaliknya akan menarik tawaran pekerjaan tesebut. Seleksi temasuk menggunakan formulir lamaran, daftar riwayat hidup, wawancara, pengujian ketrampilan, dan mencocokkan informasi dari reerensi untuk mengevaluasi dan menyaring calon karyawan bagi manajer, yg akhirnya akan memilih dan menerima calon

Contoh proses seleksi
Melengkapi formulir lamaran
Wawancara penyeringan awal
Tes
Penyelidikan latar belakang
Wawancara seleksi secara mendalam
Pemeriksaan fisik
Menawarkan pekerjaan

Sosialisasi (Orientasi)

Didesain untuk membekali karyawan baru dengan informasi yg diperlukan agar dapat berfungsi secara efektif dalam organisasi. Pendatang baru kerja memperoleh informasi mengenai pekerjaan rutinnya sehari-hari, diperkenalkan kepada para rekan sekerja, terbiasa dengan tanggung jawabnya, dan diberi tahu mengenai budaya organisasi, kebijakan, dan harapan yg bersangkutan dengan tingkah laku karyawan

Pelatihan dan Pengembangan 

Keduanya bertujuan untuk meningkatkan kemampuan karyawan dalam memberikan kontribusi pada efektifitas organisasi. Pelatihan didesain untuk meningkatkan kerampilan dalam pekerjaan yg sekarang; program pengembangan didesain untuk menyiapkan karyawan sebelum dipromosikan

Dasar Program Pelatihan
Penilaian Prestasi Kerja
Analisa Persyaratan pekerjaan
Analisis Organisasi (kebutuhan organisasi)
Survey karyawan (menggali masalah yg ada)

Pengembangan SDM

Pengembagnan ditempat kerja
- pembimbingan
- Rotasi Pekerjaan
- Pelatihan posisi
- Penugasan aktivitas kerja yg direncanakan

Pengembangan di luar tempat kerja
- Mengikuti pelatihan, atau pendidikan

Penilaian Prestasi Kerja

Tujuan Penilain Prestasi Kerja:memberi tahu karyawan bagaimana nilai prestasi kerjanya, menentukan karyawan mana yg layakmendapat kenaikan gaji, untuk mengetahui karyawan mana yg memerlukan ketrampilan tambahan, dan menentukan calon yg dapat dipromosikan. Membandingkan prestasi kerja seseorang dengan standar atau tujuan yg dikembangkan untuk posisi orang tersebut

Prestasi yg rendah mungkin menandakan perlunya tindakan korektif, seperti pelatihan tambahan, demosi, atau PHK, sedangkan prestasi yg tinggi mungkin mnghasilkan penghargaan seperti kenaikan gaji, bonus,atau promosi

Promosi, transfer, dan demosi

Mencerminkan nilai seorang karyawan bagi organisasi.
Karyawan yg berprestasi tinggi dapat dipromosikan atau di transfer untuk membantu mengembangkan ketrampilan mereka, sedangkan karyawan berprestasi rendah mungkin didemosikan, ditransfer ke posisi yg kurang penting, atau bahkan PHK.

Post a Comment

Berkomentar sesuai dengan judul blog ini yah, berbagi ilmu, berbagi kebaikan, kunjungi juga otoriv tempat jual aksesoris motor dan mobil lengkap

Lebih baru Lebih lama