Facebook SDK

Potongan kuantitas merupakan bentuk keringan pembayaran yang diberikan penjual kepada pembeli karena pembelian mencapai kuantitas yang telah ditentukan.   Jumlah keringanan tersebut dikurangkan dari daftar harga, untuk menentukan hargajual bersih, yaitu harga jual menurut daftar harga dikurangi potongan tertentu.

Keringanan pembayaran ini diberikan dengan tujuan merevisi harga produk secara periodik tanpa harus mencetak kembali katalog harga yang sudah ada. Selain itu untuk membedakan harga bagi berbagai tipe pelanggan dan perbedaan kuantitas pembelian. Oleh karena itu baik pihak penjual maupun pihak pembeli tidak perlu membuat pencatatan atas potongan kuantitas. Dalam praktik  potongan kuantitas dapat merupakan  rabat tunggal (single rate) atau rabat ganda atau rabat berseri  (double  rate).



Sebagai ilustrasi, PT BIMO menjual  100 unit bola kaki kepada Lita Sports secara kredit dengan  harga per  unit  Rp50.   PT  BIMO  menerapkan   potongan   kuantitas.   Oleh  karena pembelian  mencapai  jumlah   100 unit, maka  PT BIMO  memberikan  rabat  tunggal  sebesar 40%. Nilai jual bersih per unit yang tercantum  dalam faktur adalah Rp30; (Rp50 - Rp20) per unit. Total faktur adalah  Rp3.000;  (Rp30  x 100 u). PT BIMO  mencatat  penjualan  tersebut sebagai  berikut:

Piutang Dagang              Rp3.000
Pendapatan  Penjualan     Rp3.000

Untuk membedakan  hargajual   menurut  kelompok  pelanggan  dan kuantitas  barang yang dibeli, perusahaan  menerapkan  rabat berseri. Jika perusahaan  memberikan  rabat ganda, maka besarnya rabat ditentukan  dengan  menerapkan  lebih dari satu tingkat rabat, misalnya 40%; 20%. Sebagai ilustrasi, PT BIMO menerapkan kebijakan untuk memberikan rabat kepada para pelanggan dengan ketentuan sebagai berikut:

Kuantitas  pembelian                                                                                           Rabat

Pembelian  kurang  dari atau sama  dengan  50 unit             40%
Pembelian  antara 50 s.d. 100  unit                                    40% dan 20%
Pembelian  diatas  100 unit                                               40%,20%,dan   10%

Berbagai kemungkinan penerapan kebijakan rabat di atas ditunjuklan dalam tabel berikut ini:
Pelanggan Pembelian A
Kuantitas
Diterapkan
40
Trade  Discount per unit
40%
Barga  Faktur per unit
Rp I 00-(Rp  I00x40%)
Total H arga Faktur Rp60 x 40 unit

B

70

40% dan 20%
=Rp60
Rp I00-(Rp I00x40%)
= Rp2.400



=Rp60




Rp60 - (Rp60x20%)

= Rp48 Rp48 x 70 Unit



c           250      40%,  20%, dan
10%


RplOO - (Rp100x40%)
=Rp60
Rp60 - (Rp60 x 20%)
=Rp48
Rp48 - (Rp48 x I 0%)

= Rp3.360

==  Rp43,2               Rp43,2 x 250
= Rpl0.800

Post a Comment

Berkomentar sesuai dengan judul blog ini yah, berbagi ilmu, berbagi kebaikan, kunjungi juga otoriv tempat jual aksesoris motor dan mobil lengkap

Lebih baru Lebih lama