Persoalan – persoalan khusus di dalam akuntansi biasanya timbul (dalam hal perusahaan  menggunakan  Sistem  Desentralisasi),  apabila  hubungan  antara  kantor pusat dengan cabang – cabangnya itu menyangkut hal – hal sebagai berikut :
1.   Pengiriman (transfer) uang antar cabang
2.   Pengiriman barang – barang antar cabang
3.   Barang – barang yang dikirimkan ke cabang dinota dengan harga di atas harga pokoknya (cost) yaitu dengan tambahan % tertentu  di atas harga pokoknya, atau dinota dengan harga penjualan eceran



Pengiriman Uang Antar Cabang

Contoh  :  Suatu  perusahaan  yang  berkantor  pusat  di  Yogyakarta  memerintahkan kepada  Cabang  Bandung  untuk  mengirimkan  uang  sebesar  Rp.  100.000,-  kepada Cabang Semarang.
Buku – buku Kantor Pusat

R/K Kantor Cabang Semarang                        Rp. 100.000,-

R/K Kantor Cabang Bandung

Cabang Bandung

Rp. 100.000,-
R/K Kantor Pusat
Rp. 100.000,-

Kas

Rp. 100.000,-
Cabang Semarang


Kas
Rp. 100.000,-

R/K Kantor Pusat

Rp. 100.000,-
Pengiriman Barang Antar Cabang

Apabila terjadi pengiriman barang – barang untuk cabang atas perintah kantor pusat, maka perlakuan terhadap ongkos angkut (pengiriman) diatur sebagai berikut :
  1. Ongkos angkut barang – barang dari cabang tertentu ke cabang yang lain itu dibayar   lebih   dulu   oleh   cabang   yang   mengirim   dan   nantinya   akan diperhitungkan sebagai beban kantor pusat. 
  2. Pembebanan  ongkos  angkut untuk cabang  yang menerima  barang  – barang kiriman itu diperhitungkan sesuai dengan ongkos angkut apabila kantor pusat mengirimkan langsung kepada cabang penerima
  3. Dalam buku – buku Kantor Pusat, selisih yang terjadi dalam perhitungan pembebanan ongkos angkut antar cabang itu diperlakukan sebagai : “Selisih ongkos angkut barang – barang antar Cabang”
Pencatatan pada Buku – buku Kantor Pusat

Transaksi - transaksi
Jurnal
Pengiriman barang – barang ke cab. Semarang  dgn.  Harga  pokok  Rp.
500.000,-  dan  ongkos  angkut  Rp. 25.000,- telah dibayar
R/K Kantor Cab. Semarang  Rp. 525.000,- Pengiriman barang – barang Ke Cab. Semarang     Rp. 500.000,- 
Kas              Rp.    25.000,-
Kantor Pusat memerintahkan kepada Cab.   Semarang,    agar   barang   – barang  yang  baru  diterimanya seharga Rp. 500.000,- dikirimkan ke Cab. Bandung. Cab. Semarang melaksanakan perintah tersebut dan membayar     ongkos     angkut     Rp.
60.000,-
Pengiriman barang – barang ke Cab. Semarang   Rp. 500.000,- 

Pengiriman barang – barang ke
Cab. Bandung    Rp.500.000,-



R/K Kantor Cab. Bandung   Rp. 570.000,- Selisih ongkos angkut
Barang antar cabang           Rp. 15.000,- Kantor  Cab.Semarang        Rp.585.000,-
Catatan :

Apabila kantor pusat langsung mengirim barang – barang tersebut dari Yogyakarta ke Bandung hanya memerlukan ongkos angkut 
Rp. 70.000,-. Rp. 500.000 + Rp. 70.000 = Rp. 570.000,-
(Rp. 25.000 + Rp. 60.000) – Rp. 70.000 = Rp. 15.000,- 
Rp. 525.000 + Rp. 60.000 = Rp. Rp. 585.000

Pencatatan pada Buku – buku Cabang Semarang

Transaksi - transaksi
Jurnal
Penerimaan barang – barang dari Kantor Pusat seharga Rp. 500.000,- dengan ongkos angkut Rp. 25.000,-
Pengiriman barang dari 

Kantor Pusat                  Rp. 500.000,- Ongkos angkut barang Masuk  Rp.   25.000,-

R/K Kantor  Pusat   Rp. 525.000,-
Pengiriman barang – barang ke Cab. Bandung atas perintah kantor pusat. Barang-barang yang dikirim seharga Rp.  500.000,-  dengan  ongkos angkut ke Bandung Rp. 60.000,-
R/K Kantor Pusat          Rp. 585.000,- Pengiriman barang-barang dari Kantor Pusat      Rp. 500.000,-

Ongkos    angkut    Barang    Masuk    Rp. 25.000,-

Kas         Rp. 60.000,-


Pencatatan pada Buku – buku Cabang Bandung

Transaksi - transaksi
Jurnal
Penerimaan barang-barang dari Cab. Semarang  atas  perintah  Kantor Pusat seharga : Rp. 500.000,- dan ongkos angkut normal dari Yogyakarta – Bandung Rp. 70.000,-
Pengiriman barang dari

Kantor Pusat                  Rp. 500.000,- 
Ongkos angkut barang masuk   Rp. 70.000,-

R/K Kantor  Pusat   Rp. 570.000,-

Barang  – barang  untuk  Cabang  Dinota  dengan tambahan  % tertentu  di atas harga pokok
Tujuan penentuan harga barang – barang untuk cabang diatas harga pokoknya antara lain :

  1. Untuk mengontrol  / mengendalikan  para pejabat di cabang,  sehingga  dapat diperoleh gambaran yang konkrit tentang hasil – hasil usahanya. 
  2. Untuk dapat menutup sebagian ongkos – ongkos pengurusan dan pengawasan serta  administrasi   yang  menyangkut   hubungan  antara  Kantor  Pusat  dan Cabang.

Contoh :

Barang – barang yang harga pokoknya Rp. 500.000,- dikirimkan oleh kantor pusat kepada cabangnya, dengan harga setelah dinaikkan 25% dari harga pokok atau sejumlah Rp. 625.000,-.

Buku – buku Kantor Pusat
R/K Kantor Cabang                Rp. 625.000,-
Pengiriman barang-barang ke Kantor Cabang          Rp. 500.000,-
Cadangan kenaikan harga barang – barang cabang  Rp.  125.000,-

Buku –buku Kantor Cabang
Pengiriman barang-barang dari Kantor Pusat             Rp. 625.000,-
R/K Kantor Pusat                                                   Rp. 625.000,-

Contoh :

Pengiriman  barang  seperti  contoh  di  muka  dari  harga  pokok  sebesar  Rp. 500.000,- dengan harga nota untuk cabang Rp. 625.000,-.Pada  akhir periode kantor cabang melaporkan bahwa persediaan barang yang ada seharga Rp. 400.000,-. Sedangkan  laporan  perhitungan  laba  rugi cabang  menunjukkan  laba  bersih  Rp. 50.000,-

Buku – buku Kantor Pusat
R/K Kantor Cabang                                              Rp. 50.000,-
Laba Rugi Kantor Cabang                                     Rp. 50.000,-
Cadangan kenaikan harga barang-barang cabang      Rp. 45.000,-
Laba Rugi Cabang                                               Rp. 45.000,-
Laba Rugi Kantor Cabang                                    Rp. 95.000,-
Laba Rugi                                                           Rp. 95.000,-

Buku – buku Kantor Cabang
Laba Rugi                                Rp. 50.000,-
R/K Kantor Pusat                      Rp. 50.000,-

Dari jurnal – jurnal tersut di atas, dan berdasarkan  laporan dari cabang,  barang  – barang  yang  terjual  adalah  sebesar  Rp.  225.000,-  (Rp.  625.000  –  Rp.  400.000). Barang  seharga  Rp. 225.000,-  ini adalah berdasarkan  harga  nota dari kantor pusat  setelah  ditambah  kenaikan  harga  sebesar  25%.  Jadi harga  pokok  sebenarnya  dari jumlah tersebut adalah : 100/125 x Rp. 225.000,- = Rp. 180.000,-

Dengan demikian maka kenaikan harga untuk barang – barang yang telah terjual oleh cabang adalah sebesar Rp. 45.000,-

Post a Comment

Berkomentar sesuai dengan judul blog ini yah, berbagi ilmu, berbagi kebaikan, kunjungi juga otoriv tempat jual aksesoris motor dan mobil lengkap

Lebih baru Lebih lama