Oleh : Marsigit, FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta
Disampaikan pada Pelatihan Guru MAN Se Indonesia di Yogyakarta,
8-15 September 2003

I.  PENDAHULUAN

Perencanaan dan  pengembangan  kurikulum  merupakan  suatu   pekerjaan yang memerlukan telaah mendalam dan komprehensif untuk memenuhi syarat kelayakan.  Dinamika  perkembangan  bangsa  Indonesia  dewasa  ini,  menuntut bahwa pengembangan kurikulum perlu memperhatikan:   isu-isu mutakhir dalam bidang pendidikan, persoalan-persoalan yang muncul di lapangan, variasi sekolah,
tenaga kependidikan, minat dan kemampuan siswa, serta tuntutan perkembangan masyarakat, ilmu pengetahuan dan teknologi.

Enam prinsip dasar harus diperhatikan dalam pengembangan silabus matematika  berdasar  kompetensi, yakni  :  (1)  kesempatan  belajar  bagi  semua subyek  didik  tanpa  kecuali,  (2)  kurikulum  tidak hanya  merupakan  kumpulan materi ajar melainkan dapat merefleksikan kegiatan matematika secara koheren, (3) pembelajaran matematika memerlukan pemahaman tentang kebutuhan belajar
siswa, kesiapan belajar dan pelayanan fasilitas pembelajaran, (4) kesempatan bagi siswa untuk mempelajari matematika secara aktif untuk membangun struktur konsep melalui pengetahuan dan pengalamannya, (5) perlunya kegiatan asesmen untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dari waktu ke waktu, dan (6) pemanfaatan berbagai macam strategi dan metode pembelajaran secara dinamis dan fleksibel sesuai dengan materi, siswa dan konteks pembelajaran.


Disadari bahwa pokok persoalan yang paling mendasar adalah bagaimana perencanaan, pengembangan dan implementasi kurikulum sesuai dengan kegiatan belajar  mengajar  yang  diharapkan.  Untuk  menjawab  persoalan  tersebut  maka dalam perencanaan dan pengembangan kurikulum perlu memperhatikan: (1) Pedoman Khusus Pengembangan silabus, (2) petunjuk teknis pelaksanaan kurikulum yang dikembangkan, (3) penunjang kurikulum dalam berbagai bentuknya, seperti:     buku sumber, fasilitas pembelajaran dan kemampuan guru, (4) keterlibatan   guru dan tenaga kependidikan lainnya dalam perencanaan dan pengembangan kurikulum, (5) perlunya sosialisasi pengembangan kurikulum kepada stake-holder, dan (6) perlunya evaluasi berkelanjutan terhadap pelaksanaan kurikulum.

Pendidikan matematika berbasis kompetensi menekankan pada kemampuan yang seyogyanya dimiliki oleh lulusan; sehingga kurikulum dikembangkan berdasar penjabaran dari standar kompetensi menjadi kemampuan dasar.  Standar kompetensi merupakan kemampuan yang dapat dilakukan atau ditampilkan dalam pembelajaran matematika; sedangkan kemampuan dasar merupakan kemampuan  minimal dalam mata pelajaran matematika yang harus dimiliki oleh siswa. Kemampuan dasar dapat berupa kemampuan afektif, kognitif maupun psikomotor.

Permasalahan pokok dalam pembelajaran matematika berkaitan dengan tujuan pembelajaran, cara mencapai tujuan tersebut serta bagaimana mengetahui bahwa tujuan tersebut telah tercapai. Oleh karena itu, silabus mata pelajaran matematika perlu disusun sehingga memuat garis-garis besar materi pembelajaran yang  mengacu  pada  karakteristik  matematika  sesuai  dengan  kompetensi  yang ingin dicapai.

Nafas dari kurikulum berbasis kompetensi adalah pada pengembangan pengalaman belajar tangan pertama, contextual teaching and  learning (CT &L), meaningful teaching, dengan memperhatikan kecakapan hidup (life skill) baik berupa generic skill (kecakapan personal, kecakapan sosial, kecakapan akademik dan kecakapan ketrampilan). Semua kemampuan/kompetensi yang dikembangkan dinilai dengan prinsip penilaian/asesmen otentik tidak hanya pada tingkat ingatan dan pemahaman tetapi sampai ke penerapan.

II. KARAKTERISTIK MATEMATIKA

Mengajarkan matematika tidaklah mudah karena fakta menunjukkan bahwa para siswa mengalami kesulitan dalam mempelajari matematika (Jaworski, 1994). Perlu  kiranya  dibedakan  antara  matematika  dan  matematika  sekolah.  Agar pembelajaran matematika dapat memenuhi tuntutan inovasi pendidikan pada umumnya, Ebbutt dan Straker (1995: 10-63) mendefinisikan matematika sekolah yang selanjutnya disebut sebagai matematika, sebagai berikut :

1.  Matematika sebagai kegiatan penelusuran pola dan hubungan

Implikasi dari pandangan ini terhadap pembelajaran adalah : (1) memberi kesempatan siswa untuk melakukan kegiatan penemuan dan penyelidikan pola- pola untuk menentukan hubungan, (2) memberi kesempatan kepada siswa untuk melakukan   percobaan   denga   berbagai   cara,   (3)   mendorong   siswa   untuk menemukan adanya urutan, perbedaan, perbandingan, pengelompokan, dsb, (4) mendorong siswa menarik kesimpulan umum, (5) membantu siswa memahami dan menemukan hubungan antara pengertian satu dengan yang lainnya.

2.  Matematika sebagai kreativitas yang memerlukan imajinasi, intuisi dan penemuan

Implikasi dari pandangan ini terhadap pembelajaran adalah : (1) mendorong inisiatif dan memberikan kesempatan berpikir berbeda, (2) mendorong rasa ingin tahu, keinginan bertanya, kemampuan menyanggah dan kemampuan memperkirakan, (3) menghargai penemuan yang diluar perkiraan sebagai hal bermanfaat  daripada  menganggapnya  sebagai  kesalahan,  (4)  mendorong  siswa menemukan struktur dan desain matematika, (5) mendorong siswa menghargai penemuan siswa yang lainnya, (6) mendorong siswa berfikir refleksif, dan (7) tidak menyarankan hanya menggunakan satu metode saja.

3.  Matematika sebagai kegiatan pemecahan masalah (problem solving) 

Implikasi dari pandangan ini terhadap pembelajaran adalah : (1) menyediakan lingkungan belajar matematika yang merangsang timbulnya persoalan matematika, (2) membantu siswa memecahkan persoalan matematika menggunakan caranya sendiri, (3) membantu siswa mengetahui informasi yang diperlukan untuk memecahkan persoalan matematika, (4) mendorong siswa untuk berpikir logis, konsisten, sistematis dan mengembangkan sistem dokumentasi/catatan, (5) mengembangkan kemampuan dan ketrampilan untuk memecahkan persoalan, (6) membantu siswa mengetahui bagaimana dan kapan menggunakan berbagai alat peraga/media pendidikan matematika seperti : jangka, kalkulator, dsb.

4. Matematika sebagai alat berkomunikasi

Implikasi dari pandangan ini terhadap pembelajaran adalah : (1) mendorong siswa mengenal sifat matematika, (2) mendorong siswa membuat contoh sifat matematika, (3) mendorong siswa menjelaskan sifat matematika, (4) mendorong siswa memberikan alasan perlunya kegiatan matematika, (5) mendorong siswa membicarakan persoalan matematika, (6) mendorong siswa membaca dan menulis matematika, (7) menghargai  bahasa ibu siswa dalam membicarakan matematika.

III.     KARAKTERISTIK PESERTA DIDIK A. Perkembangan Aspek Kognitif

Ebbutt dan Straker (1995: 60-75), memberikan pandangannya bahwa agar potensi siswa dapat dikembangkan secara optimal, asumsi tentang karakteristik subjek didik dan implikasi terhadap pembelajaran matematika diberikan sebagai berikut :

1.  Murid akan mempelajari matematika jika mereka mempunyai motivasi

Implikasi pandangan ini bagi usaha guru adalah : (1) menyediakan kegiatan yang menyenangkan, (2) memperhatikan keinginan siswa, (3) membangun pengertian melalui apa yang ketahui oleh siswa, (4) menciptakan suasana kelas yang mendukung kegiatan belajar, (5) memberikan kegiatan yang sesuai dengan tujuan pembelajaran, (6) memberikan kegiatan yang menantang, (7) memberikan kegiatan yang memberikan harapan keberhasilan, (8) menghargai setiap pencapaian siswa.

2.  Murid mempelajari matematika dengan caranya sendiri

Implikasi pandangan ini adalah: (1) siswa belajar dengan cara yang berbeda dan dengan kecepatan yang berbeda, (2) tiap siswa memerlukan pengalaman tersendiri yang terhubung dengan pengalamannya di waktu lampau, (3) tiap siswa mempunyai latar belakang sosial-ekonomi-budaya yang berbeda. Oleh karena itu guru perlu: (1) mengetahui kelebihan dan kekurangan para siswanya, (2) merencanakan kegiatan  yang  sesuai  dengan  tingkat  kemampuan  siswa,  (3) membangun pengetahuan dan ketrampilan siswa baik yang dia peroleh di sekolah maupun di rumah, (4) menggunakan catatan kemajuan siswa (assessment).

3.  Murid mempelajari matematika baik secara mandiri maupun melalui kerja sama dengan temannya

Implikasi pandangan ini bagi usaha guru adalah: (1) memberikan kesempatan belajar dalam kelompok untuk melatih kerjasama, (2) memberikan kesempatan belajar secara klasikal untuk memberi kesempatan saling bertukar gagasan, (3) memberi kesempatan kepada siswa untuk melakukan kegiatannya secara mandiri, (4) melibatkan siswa dalam pengambilan keputusan tentang kegiatan yang akan dilakukannya, dan (5) mengajarkan bagaimana cara mempelajari matematika.

4.  Murid memerlukan konteks dan situasi yang berbeda-beda dalam mempelajari matematika

Implikasi pandangan ini bagi usaha guru adalah: (1) menyediakan dan menggunakan berbagai alat peraga, (2) memberi kesempatan  belajar matematika di berbagai tempat dan keadaan, (3) memberikan kesempatan menggunakan matematika untuk berbagai keperluan, (4) mengembangkan sikap menggunakan matematika sebagai alat untuk memecahkan problematika baik di sekolah maupun di   rumah,   (5)   menghargai sumbangan tradisi, budaya dan seni dalam pengembangan matematika, dan (6) membantu siswa menilai sendiri kegiatan matematikanya.

B.  Hierarki  Aspek Afektif

Ada beberapa penggolongan (taksonomi) aspek afektif, misalnya taksonomi oleh Krathwhol, dkk (1981) dan taksonomi oleh Wilson (1971). Hierarki kategori aspek   afektif   menurut   Krathwhol   meliputi   menerima   keadaan   (receiving), merespon (responding), pembentukan nilai (valuing), organisasi dan karakterisasi. Hierarki tersebut tampak seperti pada diagram berikut:

Menurut  Krathwhol  aspek  sikap  muncul  bila  ada  komitmen,  preferensi nilai, penerimaan nilai, kepuasan merespon dan kemauan  untuk  merespon dari seseorang . Aspek minat muncul bila ada preferensi nilai , penerimaan nilai, kepuasan merespon , kemauan   untuk   merespon , kesudian untuk merespon, perhatian terpusatkan, kesudian untuk menerima dan kesadaran dari seseorang. Proses internalisasi terjadi bila aspek-aspek taksonomi tersebut menyatu secara hierarkis.

Menurut Paul (1963:519) sikap merupakan suatu kesiapan individu untuk bereaksi sehingga meruapakan disposisi yang secara relatif tetap yang telah di miliki melalui pengalaman yang berlangsung secara reguler dan terarah. Krech (1962 :139 ) menyatakan bahwa sikap merupakan suatu sistem yang terdiri dari komponen   kognitif,   perasaan   dan   kecenderungan   untuk   bertindak.   Sikap merupakan tingkat perasaan positif atau negatif yang ditujukan ke objek-objek psikologi. Dengan demikian sikap berarti kecenderungan perasaan terhadap objek psikologi yakni sikap positif dan sikap negatif sedangkan derajat perasaan di maksudkan sebagai derajat penilaian terhadap objek.

C. Perkembangan Aspek Psikomotorik

Di samping aspek kognitif dan aspek  afektif,  aspek  ketrampilan  motorik
( unjuk kerja ) juga mempunyai peranan yang tak kalah penting untuk mengetahui keterampilan siswa dalam memecahkan permasalahan.  Dalam kegiatan ini siswa diminta mendemonstrasikan kemampuan dan keterampilan melakukan kegiatan fisik misalnya melukis segitiga, melukis persegi, melukis lingkaran, dsb. Untuk mengetahui tingkat ketrampilan siswa, penilai dapat menggunakan lembar pengamatan.

IV. STANDAR KOMPETENSI

Kurikulum ini dirancang agar di dalam proses belajar matematika, siswa mampu melakukan kegiatan penelusuran pola dan hubungan; mengembangkan kreativitas dengan imajinasi, intuisi dan penemuannya; melakukan kegiatan pemecahan masalah; serta mengomunikasikan pemikiran matematisnya kepada orang lain. Untuk mencapai kemampuan   tersebut dikembangkan proses belajar matematika yang memperhatikan konteks dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

Standar kompetensi yang perlu dicapai oleh siswa SMU/MAN adalah: 
KELAS : 1  ( ALJABAR)
Menggunakan operasi dan sifat serta manipulasi aljabar dalam pemecahan masalah yang berkaitan dengan bentuk pangkat, akar, dan logaritma; persamaan kuadrat dan fungsi kuadrat; sistem persamaan linear – kuadrat; pertidaksamaan satu variabel; logika matematika

KELAS : 1  (TRIGONOMETRI)
Menggunakan perbandingan, fungsi, persamaan, dan identitas trigonometri dalam pemecahan masalah.
KELAS : 1  (GEOMETRI)
Menggunakan sifat dan aturan geometri dalam menentukan kedudukan titik, garis dan bidang; jarak; sudut; dan volum.

KELAS : 2 (STATISTIKA DAN PELUANG)
Menggunakan aturan statistika dalam menyajikan dan meringkas data dengan berbagai cara serta memberi tafsiran; menyusun, dan menggunakan kaidah pencacahan dalam menentukan banyak kemungkinan; dan menggunakan aturan peluang dalam menentukan dan menafsirkan peluang kejadian majemuk
KELAS : 2 (TRIGONOMETRI)
Menggunakan manipulasi aljabar untuk merancang rumus trigonometri dan menyusun bukti.
KELAS : 2 (ALJABAR)
Menyusun dan menggunakan persamaan lingkaran beserta garis singgungnya; menggunakan algoritma pembagian, teorema sisa, dan teorema faktor dalam pemecahan masalah; menggunakan operasi dan manipulasi aljabar dalam pemecahan masalah yang berkaitan dengan fungsi komposisi dan fungsi invers
KELAS : 2 (KALKULUS)
Menggunakan konsep limit fungsi dan dan turunan dalam pemecahan masalah.

KELAS : 3 (KALKULUS)
Menggunakan konsep integral dalam pemecahan masalah
KELAS : 3 (ALJABAR)
Merancang dan menggunakan model matematika program linear serta menggunakan sifat dan aturan yang berkaitan dengan barisan, deret, matriks, vektor, transformasi, fungsi eksponen, dan logaritma dalam pemecahan masalah.

V. FORMAT DAN SISTEMATIKA SILABUS BERBASIS KOMPETENSI 

A.  Format Silabus

Format silabus merupakan bentuk penyajian isi silabus yang terdiri dari standar kompetensi, kemampuan dasar, materi pembelajaran, uraian materi pembelajaran, pengalaman belajar siswa alokasi waktu, dan sumber acuan yang dipakai; sedangkan sistematika silabus menggambarkan urutan penyajian bagian- bagian silabus tersebut.

Baik format maupun sistematika silabus disusun berdasarkan prinsip pencapaian standar kompetensi. Oleh karena itu, sistematika penyajian silabus meliputi identifikasi jenjang sekolah, mata pelajaran, kelas, semester, rumusan standar kompetensi, kemampuan dasar yang ingin dicapai, materi pembelajaran, uraian  materi  pembelajaran,  pengelaman  belajar,  alokasi  waktu  dan  sumber acuan/rujukan. 

Format silabus dibuat sedemikian rupa agar  para guru atau pengguna dapat mempelajari dan mempraktekkan silabus dengan mudah. Daerah dan sekolah mempunyai wewenang untuk menjabarkan kemampuan dasar menjadi materi pembelajaran, uraian materi pembelajaran, pengalaman belajar, alokasi waktu, dan sumber belajar mengajar.

B. Kemasan Silabus

Kemasan silabus adalah bentuk fisik dari suatu silabus. Kemasan silabus ditentukan berdasarkan pertimbangan kepraktisan dalam membaca, membawa, menggunakan atau menyimpan. Sesuai dengan prinsip tersebut, kemasan silabus mata pelajaran matematika diwujudkan dalam bentuk media cetak dan dijilid. Untuk memudahkan pemanfaatan dan penyebarluasan, formulir silabus dapat pula dikemas dalam bentuk file-file komputer yang tersimpan dalam disket.

VI. LANGKAH-LANGKAH PENYUSUNAN SILABUS BERBASIS KEMAMPUAN DASAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA


Langkah-langkah penyusunan Silabus Berbasis Komampuan Dasar mata pelajaran Matematika, merupakan  serangkaian  kegiatan  yang  diawali  dengan kajian filosofis pengembangan pendidikan matematika, termasuk di dalamnya adalah penyusunan struktur keilmuan. Agar diperoleh suatu struktur keilmuan sesuai dengan hakekat matematika dan hakekat pembelajaran matematika maka perlu dilakukan validasi struktur keilmuan.

Setelah diperoleh struktur keilmuan matematika untuk tingkat SMP maka dijabarkanlah kemampuan dasar yang minimal dikuasai siswa SMP. Dalam mengembangkan kemampuan dasar tersebut, disamping dengan membandingkan dengan negara lain juga dilakukan validasi. Rumusan Kemampuan Dasar yang diperoleh merupakan hasil vaildasi, ujicoba dan revisi.

Materi Pembelajaran dikembangkan berdasarkan Kemampuan Dasar, dan diikuti dengan Uraian Materi dan penulisan Pengalaman Belajar. Draf Kurikulum dan Silabus Berbasis Kompetensi diperoleh setelah dilakukannya seminar akhir dari hasil uji coba diberbagai tempat di Indonesia.

A. Identifikasi Mata Pelajaran

Identifikasi  mata  pelajaran  meliputi  :  (1)  nama  mata  pelajaran  (yaitu SMU/MAN), (2) jenjang sekolah (yaitu SMU/MAN, dan kelas/semester. Jika diperlukan  maka  dapat  ditambahkan  keterangan  mengenai  kemampuan  awal siswa, tingkat kemampuan serta karakteristik mereka.

B. Penyebaran dan Pengurutan Standar Kompetensi 

Penyebaran standar kompetensi mata pelajaran matematika dipilih dari isi mata pelajaran matematika yang telah divalidasi oleh pakar dan disusun berdasar prinsip dari sederhana menuju ke yang lebih kompleks dan dari yang kongkrit ke yang abstrak.

C. Penentuan Kemampuan Dasar

Kemampuan dasar adalah kemampuan minimal dalam mata pelajaran yang harus dapat dilakukan atau ditampilkan oleh siswa dari standar kompetensi untuk mata pelajaran matematika. Tiap standar kompetensi dapat dijabarkan menjadi 3 sampai 6 kemampuan dasar dengan menggunakan kata kerja yang operasional .

D. Penentuan Materi Pembelajaran dan Uraiannya

1.  Klasifikasi Materi Pembelajaran

Untuk semua jenjang pendidikan, materi pembelajaran matematika meliputi (Ebbutt dan Straker, 1995):
  1. Fakta (facts), meliputi informasi, nama, istilah dan konvensi
  2. Pengertian (concepts), meliputi membangun struktur pengertian, peranan struktur pengertian, konservasi, himpunan, hubungan pola, urutan, model, operasi, dan algoritma.
  3. Keterampilan penalaran, meliputi memahami pengertian, berfikir logis, memahami contoh negatif, berpikir deduksi, berpikir sistematis, berpikir konsisten, menarik kesimpulan, menentukan metode, membuat alasan, dan menentukan strategi.
  4. Keterampilan algoritmik, meliputi : mengikuti langkah yang dibuat orang lain, membuat langkah secara informal, menentukan langkah, menggunakan langkah, menjelaskan langkah, mendefinisikan langkah sehingga dapat dipahami orang lain, membandingkan berbagai langkah, dan menyesuaikan langkah.
  5. Keterampilan menyelesaikan masalah matematika (problem-
  6. solving) meliputi: memahami pokok persoalan, mendiskusikan alternatif pemecahannya, memecah persoalan utama menjadi bagian-bagian kecil, menyederhanakan persoalan, menggunakan pengalaman masa lampau dan menggunakan intuisi, untuk menemukan alternatif pemecahannya, mencoba berbagai cara, bekerja secara sistematis, mencatat apa yang terjadi, mengecek hasilnya dengan mengulang kembali langkah- langkahnya, dan mencoba memahami persoalan yang lain.
  7. Keterampilan melakukan penyelidikan (investigation), meliputi: mengajukan pertanyaan dan menentukan bagaimana memperolehnya, membuat dan menguji hipotesis, menentukan informasi yang cocok dan memberi penjelasan  mengapa suatu informasi diperlukan dan bagaimana mendapatkannya, mengumpulkan dan menyusun serta mengolah informasi secara sistematis, mengelompokkan criteria, mengurutkan dan membandingkan; mencoba metode alternatif, mengenali pola dan hubungan; dan menyimpulkan.

2.  Materi Pembelajaran

Materi pembelajaran matematika adalah materi yang dipelajari oleh siswa, sebagai sarana untuk memperoleh kemampuan dasar dan tujuan pembelajaran. Berikut contoh perumusan materi pembelajaran yang sudah disesuaikan dengan kemampuan dasar dan standar kompetensi:
Kompetensi Dasar
Materi
Pembelajaran
Pengalaman Belajar
Menggunakan sifat dan aturan tentang Pangkat, akar, dan logaritma dalam pemecahan masalah
Bentuk Pangkat,
Akar, dan
Logaritma
Memecahkan masalah kontekstual  yang
berkaitan dengan sifat dan  aturan tentang pangkat, akar, dan logaritma dalam pemecahan masalah
Materi Pokok Kurikulum Nasional Matematika SMU/MAN meliputi :

  1. Bentuk Pangkat, Akar, dan Logaritma
  2. Persamaan Kuadrat dan Fungsi Kuadrat
  3. Sistem Persamaan Linear dan Kuadrat
  4. Pertidaksamaan
  5. Logika Matematika
  6. Trigonometri
  7. Ruang Dimensi Tiga
  8. Statistika
  9. Peluang
  10. Trigonometri
  11. Lingkaran
  12. Sukubanyak
  13. Fungsi Komposisi dan Fungsi Invers 
  14. Limit Fungsi
  15. Diferensial
  16. Integral
  17. Program Linear
  18. Notasi Sigma, Barisan dan Deret, dan Induksi Matematika
  19. Matriks
  20. Vektor
  21. Transformasi Geometri
  22. Persamaan, fungsi dan pertidaksamaan Eksponen
  23. Persamaan, fungsi dan pertidaksamaan Logaritma

E. Penentuan Pengalaman Belajar

Pengalaman dan kegiatan belajar merupakan kegiatan yang perlu dilakukan siswa  dalam  rangka mencapai  kemampuan  dasar  dan  materi  pembelajaran. Ditinjau dari kompetensi yang ingin dicapai, pengalaman belajar dapat menghafal, menggunakan, dan menemukan; dilihat dari sisi materi maka pengalaman belajar dapat  berkatan  dengan  diperolehnya  fakta,  konsep,  prinsip  dsb.  Pengalaman belajar dapat diperoleh baik di dalam maupun di luar kelas. Pengalaman belajar siswa perlu didukung dengan ketersediaan sumber bahan, baik berupa objek langsung maupun objek tak langsung yang bersifat kontekstual. Dengan demikian maka strategi pembelajaran yang dikembangkan dapat bersifat : (1) menekankan pada pemecahan masalah, 
(2) belajar diberbagai konteks kehidupan sehari-hari,
(3) mendorong siswa sebagai active learners, 
(4) menghargai keunikan diri siwa dan memperhatikan keanekaragaman perbedaan siswa, 
(5) belajar melalui cooperative learning, dan 
(6) mengembangkan asesmen dalam sistem pengujiannya.

F. Penentuan Alokasi Waktu

Alokasi waktu yang diperlukan ditentukan oleh : 
(1) tingkat kesukaran materi, 
(2) luas cakupan materi, 
(3) frekuensi dan tingkat materi dipelajari, dan 
(4) distribusi dan banyaknya kompetensi yang dipelajari di tiap semester.

G. Sumber Bahan

Di dalam menyusun silabus, guru harus mencantumkan sumber bahan yang dijadikan acuannya dengan menggunakan cara aturan penulisan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Referensi yang digunakan hendaknya yang selaras dengan implementasi kurikulum  berbasis  kompetensi  dan  pembelajaran dengan pendekatan contextual teaching and learning (CT &L).

H. Pengembangan Satuan Pembelajaran 

Satuan pembelajaran (SP) merupakan penjabaran secara lebih operasional dari silabus ke dalam penggalan-penggalan kegiatan pembelajaran yang secara operasional dapat dilakukan oleh guru. Program pembelajaran merupakan rencana kegiatan kelas yang dirancang oleh guru yang berisi skenario tahap-demi tahap tentang apa yang akan dilakukan bersama siswanya

Komponen SP meliputi :
1.  Identitas Mata Pelajaran
2.  Kemampuan Dasar
3.  Meteri Pembelajaran
4.  Strategi Pembelajaran
5.  Media Pembelajaran
6.  Penilaian/Asesmen
7.  Sumber Bahan

DAFTAR PUSTAKA

  • Direktorat PLP, (2002) Pendekatan kontekstual (Contextual teaching and learning (CTL)). Jakarta: Ditjen Dikdasmen, Depdiknas
  • Ebbutt, S. & Straker, A. (1995) Children and mathematics: Mathematics in primary school, Part 1. London: Collins Educational
  • Ernest, P., (1991) , The philosophy of mathematics education. London : The Falmer Press.
  • House, P.A & Coxford, A.F, (1995), Connecting mathematics across the curriculum.Reston, VA: NCTM
  • Jaworski, B., (1994), Investigating mathematics teaching : A constructivist enquiry.London : The Falmer Press. 
  • Krech, D, et al. (1962). Individual in society. Tokyo : McGraw-Hill Kogakusha Ltd.
  • Mukminan, dkk, (2002), Pedoman umum pengembangan silabus berbasis kompetensi siswa SLTP. Yogyakarta: Program Pascasarjana, UNY.
  • Paul, T, Y. (1963). Motivation and emotion. London : John Willey and Son.
  • Wilson, J.W.(1971).Evaluation of learning in secondary school mathematics.
  • Dalam B.S. Bloom, J.T. Hasting & G.F. Madaus (Eds.) Handbook on formative and summative evaluation of student learning. New York:nMcGraw-Hill.

GLOSARIUM

kemampuan dasar: kemampuan minimal dalam mata pelajaran yang harus dimiliki oleh lulusan; kemampuan minimal yang harus dapat dilakukan atau ditampilkan oleh siswa untuk standar kompetensi tertentu dari suatu mata pelajaran.

kompetensi lulusan: kemampuan yang dapat dilakukan atau ditampilkan lulusan suatu jenjang pendidikan yang meliputi ranah kognitif, afektif dan psikomotor.

pembelajaran berbasis kompetensi: pembelajaran yang mensyaratkan dirumuskannya secara jelas kompetensi yang harus dimiliki atau ditampilkan oleh siswa setelah mengikuti kegiatan pembelajaran.

pengalaman belajar: pengalaman atau kegiatan yang perlu dilakukan oleh siswa untuk menguasai kemampuan dasar atau materi pembelajaran.

silabus: susunan teratur materi pembelajaran mata pelajaran tertentu pada kelas/semester tertentu. 

standar kompetensi: kemampuan yang dapat dilakukan atau ditampilkan untuk satu mata pelajaran; atau kompetensi dalam mata pelajaran tertentu yang harus dimiliki siswa; atau kemampuan yang harus dimiliki oleh lulusan dalam suatu mata pelajaran.




Post a Comment

Berkomentar sesuai dengan judul blog ini yah, berbagi ilmu, berbagi kebaikan, kunjungi juga otoriv tempat jual aksesoris motor dan mobil lengkap

Lebih baru Lebih lama